Leicester City jungkirbalikkan pasar taruhan

Agen Sbobet

Pada awal musim Liga Utama Inggris Agustus tahun silam, pasar taruhan di Inggris memasang 5.000 : 1 bahwa Leicester City tidak akan menjadi juara Liga Utama Inggris.

Angka itu jauh lebih kecil dari taruhan monster Loch Ness (danau di Skotlandia yang menjadi pusat rumor adanya makhluk purba dari zaman dinosaurus) akan ditemukan dengan saat itu memasang angka 10 kali lebih besar dibandingkan dengan taruhan Leicester menjadi juara liga.

Angka itu juga jauh lebih rendah dibandingkan dengan taruhan Kim Kardashian menjadi presiden Amerika Serikat. Bahkan lebih rendah dibandingkan dengan taruhan Elvis hidup kembali.

Faktanya sekarang Leicester City telah menjadi juara Liga Utama Inggris setelah Tottenham Hotspur gagal mengalahkan Chelsea.

Bagi orang yang termakan pasar taruhan itu, mantan kapten timnas Inggris yang juga alumnus Leicester yang paling dikenang, punya saran seperti ini, “Kita bisa merayakan kekecewaan (kalah taruhan) terbesar olah raga sepanjang masa.”

Nasib Leicester di pasar taruhan agak mirip dengan nasib James ‘Buster’ Douglas yang sukses meng-KO juara dunia kelas berat Mike Tyson pada1990 yang saat itu mustahil bisa dikalahkan, atau ketika tim setengah amatir AS menggebuk timnas Inggris yang perkasa 1-0 pada Piala Dunia 1950 di Brasil.

Kisah Leicester juga seperti cerita tim hoki AS yang diperkuat para mahasiswa yang justru bisa mengalahkan tim hoki jauh lebih profesional dari Uni Soviet pada final Olimpiade 1980.

Keajaiban Leicester juga mengingatkan orang kepada kejadian tahun lalu dalam olah raga rugby ketika raksasa Afrika Selatan Springboks ditaklukkan tim liliput Jepang pada Piala Dunia rugby.

Pelajaran yang bisa dipetik dari dongeng indah Leicester adalah pencapaian itu dilakukan tidak dalam sehari atau sebulan turnamen, seperti sukses Denmark menjadi juara Piala Eropa 1992 yang dimasukkan ke turnamen ini sebagai tim pengganti setelah Yugoslavia didiskualifikasi gara-gara perang saudara di Bosnia.

Dongeng The Foxes adalah salah satu kemustahilan yang berlanjut dan fantastis, merentang dari ketidakpercayaan yang menyelimuti imajinasi bangsa, dan kesenangan melihat tim underdog selama hampir sembilan bulan yang ajaib.

Tapi akhirnya Leicester meruntuhkan semua imajinasi dan pasar taruhan itu dengan menaklukkan tim-tim terbaik nan kaya raya di sebuah liga yang didominasi oleh elite maha kaya, demikian Reuters.

21 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply